skip to Main Content

Jalani Pra-Paskah dengan cinta, merawat mangsa pandemik

VATIKAN: Paus Fransiskus telah mendorong umat Katolik untuk bersedekah dan beramal sepanjang musim Pra-Paskah tahun ini dengan merawat mereka yang terkena pandemik coronavirus.

Dalam pesannya untuk Pra-Paskah 2021, Sri Paus meminta umat agar “menjalani PraPaskah dengan cinta,” iaitu “bersukacita melihat orang lain bertumbuh.”

“Menjalani Pra-Paskah dengan cinta bermaksud merawat mereka yang menderita atau merasa ditinggalkan dan takut kerana pandemik COVID-19.

“Pada masa-masa yang tidak menentu, semasa berasa bimbang tentang masa hadapan, mari kita ingat firman Tuhan kepada Hambanya, ‘Jangan takut, kerana aku telah menebus kamu’ (Yesaya 43: 1).

Dalam sikap beramal, semoga kita mengucapkan kata-kata yang meyakinkan dan menolong orang lain untuk menyedari bahawa Tuhan mengasihi mereka,” tulis Sri Paus Fransiskus dalam pesan yang diterbitkan pada 12 Februari.

Bapa Suci menekankan bahawa walaupun sedekah yang kita tawarkan sedikit namun jika ia diberikan dengan “kegembiraan dan kesederhanaan” ia dapat menjadi berlipat ganda, begitu juga “roti yang diberkati, dipecahkan dan diberikan oleh Yesus kepada murid-murid untuk diedarkan kepada ramai orang.”

“Cinta adalah hadiah yang memberi makna dalam kehidupan kita. Ini membolehkan kita melihat mereka yang memerlukan sebagai ahli keluarga kita sendiri, sebagai rakan, saudara atau saudari. Meskipun pemberian kecil, jika diberikan dengan cinta, tidak akan pernah berakhir, sebaliknya menjadi sumber kehidupan dan kebahagiaan,” katanya.

Pesan Pra-Paskah Sri Paus berpusat pada  tiga keutamaan teologi iman, harapan, dan cinta. Bapa Suci menandatangani pesan itu yang bertema, “Lihat, kita akan pergi ke Yerusalem. Pra-Paskah: Masa untuk Memperbaharui Iman, Harapan, dan Cinta,” pada 11 November, sempena perayaan St Martin of Tours, di Basilika St John Lateran di Rom.

Musim liturgi Pra-Paskah bermula dengan Hari Rabu Abu, 17 Februari.

Vatikan telah mengarahkan para paderi untuk mengedarkan abu dengan menaburkannya di kepala umat tanpa ungkapan, disebabkan pandemik.

Sri Paus Fransiskus mengatakan bahawa keutamaan teologi harapan sangat penting kerana dunia terus bergelut dengan kesan pandemik itu.

“Pada masa-masa kesusahan ini, ketika se muanya kelihatan rapuh dan tidak menentu, mungkin sukar untuk berbicara tentang harapan.

Namun, Pra-Paskah adalah musim harapan, ketika kita kembali kepada Tuhan yang dengan sabar terus menjaga ciptaan-Nya yang banyak musnah akibat kelalaian kita,” katanya.

“Sto Paulus mendesak kita untuk meletakkan harapan kita dalam pendamaian,” Jadilah utusan-utusan damai” (2 Korintus 5:20).

“Dengan menerima pengampunan dalam sakramen Perdamaian yang merupakan inti dalam proses pertaubatan kita, kita seterusnya dapat menyebarkan pengampunan kepada orang lain. ”

Uskup Roma itu mengatakan bahawa seseorang dapat memberikan harapan kepada  orang lain dengan bersikap baik, berbahagi “hadiah senyuman” atau mengucapkan katakata semangat.

“Dalam Pra-Paskah, semoga kita semakin prihatin dengan mengucapkan kata-kata keselesaan, kekuatan, penghiburan dan dorongan, dan bukan mengungkapkan kata-kata yang merendahkan, sedih, marah atau memarahi,” katanya.

Katanya lagi, “Melalui ingatan dan doa yang hening,  harapan diberikan kepada kita sebagai inspirasi dan cahaya, menerangi cabaran dan pilihan yang kita hadapi dalam misi kita. Oleh itu kita perlu berdoa (lih. Matius 6: 6) dan, secara diam-diam, untuk menemui semula kasih Bapa yang lembut. ”

“Menjalani Pra-Paskah dengan harapan berarti tumbuh dalam kesedaran bahawa, dalam Yesus Kristus, kita menjadi saksi zaman baharu, di mana Tuhan ‘membuat segala sesuatu yang baharu’ (lih. Wahyu 21: 1-6).

“Ini bererti menerima harapan Kristus, yang menyerahkan nyawa-Nya di kayu salib dan dibangkitkan oleh Tuhan pada hari ketiga, dan selalu ‘bersiap sedia untuk membela siapa sahaja yang memanggil [kita] untuk menanggung harapan yang ada di [kami] ‘(1 Petrus 3:15).”

Amalan Pra-Paskah tradisional ini “menghidupkan kembali iman yang berasal dari Kristus yang hidup, harapan yang diilhami oleh nafas Roh Kudus dan cinta yang mengalir dari hati Bapa yang penuh belas kasihan,” kata Fransiskus.

Semoga Maria, Bonda Juruselamat, yang selalu setia di kaki salib dan di jantung Gereja, menyokong kita dengan kehadirannya yang penuh kasih. Semoga berkat Tuhan yang bangkit menemani kita semua dalam perjalanan menuju cahaya Paskah.” — CNA

SOURCE: Herald Malaysia Online

This Post Has 0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top