skip to Main Content

Doa yang jujur ketika berhadapan seribu kesukaran

Baru-baru ini saya menerima sepucuk surat dari seorang wanita yang hidupnya, sebenarnya, telah merosot. Dalam beberapa bulan, suaminya menceraikannya, dia kehilangan pekerjaan, terpaksa pindah dari rumah yang didiaminya selama bertahun-tahun, terdampar di tempat baharunya akibat kekangan Covid, dan didiagnosis menghidap barah yang mungkin tidak dapat diubati.

Terlalu banyak perkara buruk yang ditanggungnya. Pada suatu ketika, dia sudah tidak tahan, marah dan ingin berundur. Dia berpaling kepada Yesus dan dengan penuh keluh kesah, dia mengatakan, “ Sekiranya anda di tempat saya, dan saya berasa ragu, apa yang engkau tahu tentang semua ini? Engkau tidak pernah bersendirian ini! Saya rasa, semua kita pernah mengalami saat-saat sukar seperti ini. Apa yang Yesus tahu mengenai semua ini?

Jika kita dapat mempercayai Injil, Yesus sesungguhnya mengetahui semua ini, bukan kerana Dia mempunyai kesedaran ilahi, tetapi kerana seperti wanita dalam kisah tadi, Dia tahu sejak awal apa ertinya menjadi orang yang berjuang sendirian, ditinggalkan dan seorang diri menghadapi lingkungan manusia.

Ini terbukti sejak kelahiran-Nya. Injil memberitahu kita bahawa  Maria terpaksa melahirkan Yesus di kandang kerana tidak ada bilik atau ruang untuk mereka di penginapan. Betapa kejamnya pemilik penginapan itu! Orang miskin itu terpaksa menderita berabad-abad. Namun, pemikiran itu melupakan inti cerita dan salah memahami maksudnya.

Moral dari kisah ini bukanlah mengenai perlakuan kekejaman tidak berperikemanusiaan atau dunia terlalu sibuk dengan dirinya sendiri untuk memperhatikan kelahiran Yesus, walaupun implikasi terakhir ini adalah benar. Yang sebenarnya adalah bahawa Yesus, Kristus, dilahirkan sebagai orang luar, sebagai orang miskin, sebagai seseorang yang, sejak awal, tidak diberi tempat dalam arus perdana. Seperti yang pernah dinyatakan oleh Gil Bailie, Yesus ditolak sebulat suara. Bagaimana mungkin sebaliknya?

Mengingat siapa Yesus, memandang pesan utama-Nya adalah berita baik bagi orang miskin, dan mengingat Dia memasuki kehidupan manusia dengan tepat untuk mengalami semua yang terkandung di dalamnya, termasuk rasa sakit dan penghinaan, Dia hampir tidak dapat dilahirkan di sebuah istana, menikmati setiap jenis sokongan, dan menjadi pusat cinta dan perhatian. Untuk benar-benar bersolidariti dengan orang miskin, seperti yang pernah dikatakan  Merton, dia harus dilahirkan “di luar kota”; dan sama ada perkara itu berlaku secara sejarah atau tidak, itu bukanlah kisah metafora. Sejak awal, Yesus tahu kesakitan dan rasa malu seseorang yang tersisih, yang tidak mempunyai tempat di arus perdana.

Semasa kita menghayati Injil dengan teliti, kita melihat bahawa tidak ada penderitaan manusia, emosi atau fizikal, dari mana Yesus dilepaskan. Adalah selamat untuk mengatakan, saya mengemukakan, bahawa tidak seorang pun, terlepas dari kesakitannya, dapat mengatakan kepada Yesus: Anda tidak perlu menjalani apa yang harus saya lalui! Sesungguhnya, Dia sudah pernah dan masih melalui semua itu.

Semasa pelayanan-Nya, Dia berhadapan dengan penolakan, ejekan, dan ancaman yang terus menerus, kadang-kadang harus  bersembunyi seperti penjenayah yang sedang melarikan diri. Dia juga seorang selibat, seorang yang tidur sendirian, seorang yang kehilangan keintiman manusia yang normal, seorang yang tidak mempunyai keluarga sendiri.

Kemudian dalam semangat dan kematian-Nya, Dia mengalami kesakitan emosi dan fizikal yang melampau. Secara emosional, secara harfiah “berpeluh darah”, dan secara fizikal, dalam penyaliban-Nya, Dia mengalami kesakitan yang paling ekstrem dan memalukan yang mungkin dialami oleh manusia.

Seperti yang kita ketahui, penyaliban dirancang oleh orang Roma, lebih dari sekadar hukuman mati biasa.

Ia telah dirancang untuk menimbulkan rasa sakit dan penghinaan yang maksimum bagi seseorang untuk bertahan. Itulah salah satu sebab mereka kadangkadang memberikan morfin kepada yang disalibkan, bukan untuk meredakan kesakitannya, supaya orang yang disalibkan itu bertahan lama dan menerima hukuman lebih lama.

Penyaliban juga dirancang untuk benar-benar mengaibkan orang yang dihukum mati. Oleh itu, mereka menanggalkan pakaian dan membiarkan orang itu telanjang, membiarkan alat kelaminnya terdedah dan sehingga isi perutnya terkeluar sebagai penghinaan dan orang itu berasa malu yang amat sangat. Juga, beberapa sarjana berspekulasi bahawa pada malam menjelang kematian-Nya pada hari Jumaat Agung, Dia mungkin juga dianiaya oleh tentera. Sesungguhnya tidak ada rasa sakit atau penghinaan yang tidak pernah ditanggung-Nya.

Definisi doa kuno dan klasik memberitahu kita ini: Doa mengangkat akal dan hati kepada Tuhan. Sesungguhnya, akan ada saat-saat sukar dalam hidup kita di mana keadaan kita akan memaksa kita untuk mengangkat akal dan hati kita kepada Tuhan dengan cara yang kelihatan bertentangan dengan doa.

Kadang-kadang kita akan tiba di tahap yang sangat kritikal sehingga tersungkur di mana dalam kehancuran, kemarahan, rasa malu, dan dalam rasa putus asa bahawa tidak ada orang, termasuk Tuhan, yang peduli dan bahawa kita sendirian dalam hal ini, secara sedar atau tidak, kita akan menghadapi Yesus dengan kata-kata: Dan apa yang anda tahu mengenai perkara itu! Dan Yesus akan mendengar kata-kata itu sebagai doa, sebagai desahan hati yang tulus, dan bukan kata-kata kesat. — Fr Ron Rolheiser @ Hakcipta Terpelihara 19992021

SOURCE: Herald Malaysia Online

This Post Has 0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top