skip to Main Content

Logo baharu Konferensi para Uskup Malaysia dan serantau

KUALA LUMPUR – Konferensi Uskup-uskup Katolik serantau Malaysia-Singapura-Brunei (CBCMSB) dalam persidangan mereka pada bulan Ogos 2020, telah mencipta  logo baru untuk CBCMSB dan juga untuk Konferensi Uskup-uskup Katolik Malaysia.

Tujuan logo ini ialah untuk menjawab soalan, “Apa yang kita perjuangkan?”

Ia adalah untuk mengenal pasti; dan dengan itu memberikan wibawa kuasa.

Logo tersebut akan menjadi wajah visual Konferensi Uskupuskup Katolik, yang menggambarkan makna dan tujuan.

Maknanya adalah mengenai komuniti — kita umat Tuhan —dan tujuannya adalah apa yang kita perjuangkan bersama — membangun Kerajaan Tuhan.

Kedua-dua logo ini berbentuk bulat untuk menekankan bahawa Konferensi ini merangkumi seluruh bangsa, bekerja untuk  keutuhan umatnya, melindungi, menjaga semua kehidupan, dan bersikap belas kasihan kepada semua orang.

Keluk lembut melambangkan cara orang Asia yang mesra dan mudah didekati sebagai uskup. Pusat kedua logo adalah salib yang dikelilingi oleh tongkat  gembala.

Salib bermaksud Yesus sebagai kepala kita, kehidupan kita, yang menghubungkan kita dan menjadikan kita satu umat Tuhan.

Tongkat gembala melambangkan peranan uskup yang, seperti Kristus harus memimpin dengan melayani, menjadi bapa bagi semua orang, untuk melindungi dan  menyelamatkan, dan mentadbir dengan integriti dan kebijaksanaan.

Logo Konferensi Uskup-uskup Malaysia dibina di sekitar lambang kebangsaan, bunga Raya kerana kita akan menjadi Gereja Malaysia sepenuhnya.

9 stigma mewakili 9 keuskupan Malaysia, berhubung dan berubah menjadi tongkat  gembala, menunjukkan jalan atau perjalanan menuju Kristus – yang merupakan pusat dan sumber semua kehidupan dan pelayanan. 

Ini memiliki erti istimewa kerana kita sekarang sedang berjalan bersama, umat, paderi, religius, uskup dari 9 keuskupan menuju konvensyen pastoral Pan-Malaysia pada tahun 2026.

Logo Konferensi para Uskup Serantau (CBCMSB) dibina berdasarkan unsur-unsur yang sama untuk menunjukkan kesatuan dan solidariti seperti Konferensi, namun memperkenalkan perbezaan  tiga negara — Malaysia, Singapura, Brunei — yang diwakili oleh tiga lingkaran dan warna yang berbeza.

Warna kuning mewakili Brunei, merah adalah salah satu warna Singapura, dan biru untuk Malaysia.

Tongkat gembala di sini juga melambangkan perjalanan iman menuju Kristus, sumber dan pusat kita. Sekretariat untuk kedua-dua Konferensi ini telah dipindahkan dari MAJODI Plentong ke Pusat Pastoral Keuskupan Agung, di Kuala Lumpur.

Alamat dan e-mel baru adalah seperti di bawah:

Catholic Bishops’ Conference of Malaysia-Singapore-Brunei (CBCMSB)
c/o Archdiocesan Pastoral Center (APC),  No. 5 Jalan Robertson,
50150 Kuala Lumpur, MALAYSIA
Email:  exesec@cbcmsb.org.

Source: Herald Malaysia

This Post Has 0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top