skip to Main Content

PESAN ADVEN 2020

Saudara saudari seiman dalam Kristus,

Saya percaya anda akan bersetuju dengan saya, bahawa tahun ini mungkin merupakan salah satu tahun paling mencabar bagi kita semua. Mengimbas kembali ke tahun lalu, tidak ada yang dapat menjangkakan tahun ini seperti sekarang. Dari mengalami kehilangan orang yang disayangi, dijangkiti penyakit, kehilangan pekerjaan, kesulitan kewangan, kehilangan tujuan hidup kita, dan selalu mengalami ketakutan dan kegelisahan, ini benar-benar merupakan tahun yang sukar dan mencabar.

Hidup kita dicabar, iman kita ditolak ke pinggir jurang. Seseorang mungkin bertanya; bilakah ini akan berakhir? Apa lagi yang akan berlaku tahun depan? Di manakah Allah? Adakah Dia tidak menjaga kita? Melangkah ke musim Adven, marilah kita meminta kebijaksanaan kepada Allah, kerana Alkitab menjanjikan bahawa kebijaksanaan dapat ditemukan dan dilihat bagi orang yang mencari! (Kebijaksanaan 6:12)

Kita memerlukan kebijaksanaan untuk melihat segala sesuatu sebagaimana adanya, untuk melihat perkara-perkara sebagaimana Allah melihatnya, dan untuk hidup dengan iman. Apabila kita meluangkan masa untuk menenangkan hati, kita melihat tangan Allah bekerja di tengah-tengah kekacauan dan cabaran.

Seperti yang kita saksikan jumlah kes COVID-19 bertambah setiap hari, jumlah pesakit yang pulih setiap hari sama pentingnya jika tidak lebih. Allah menyembuhkan, melalui tangan barisan hadapan perubatan kita. Janganlah kita gagal melihatnya dan bersyukur. Walaupun rancangan kita hancur akibat pandemik ini dan kita diminta untuk tinggal di rumah selama hampir sepanjang tahun, harapan dan doa saya adalah ramai dari kita meluangkan masa ini untuk benar-benar memperbaiki hubungan kita dengan Tuhan, dengan keluarga kita, bersama keluarga tersayang. Betapa anugerah yang telah diberikan kepada kita. Memang ada banyak perkara yang harus disyukuri di tengah-tengah kemelut itu.

Tetapi mungkin bagi kita sebagai umat Katolik, perkara yang paling menyakitkan adalah ramai dari kita telah kehilangan Sakramen-Sakramen Suci di Gereja selama hampir sepanjang tahun ini. Setahun yang lalu, kita semua mendapat hak istimewa untuk menerima Komuni Suci di Ekaristi di Gereja. Sekarang, kita dirampas hak istimewa itu dan ramai dari kita hanya dapat menghadiri Misa melalui layar dan menerima Komuni secara rohani. Kelonggaran tidak perlu pergi ke Gereja malangnya menyebabkan ramai orang merasa leka dalam iman. Kita sekarang sudah terbiasa dengan idea menghadiri Misa secara maya. Tetapi bahkan ini boleh menjadi rahmat bagi kita untuk meningkatkan rasa lapar dan kerinduan kita kepada Kristus, dan tidak lagi menganggap remeh Sakramen-sakramen Gereja.

Ramai yang bertanya mengenai pandemik ini, “Apakah ini hukuman dari Allah?” Dia mengasihi kita, namun Dia membiarkan penderitaan. Kita tidak akan dapat memahami cara-cara Allah. “Sebab rancanganKu bukanlah rancanganmu, dan jalanmu bukanlah jalanKu, demikianlah firman Tuhan. Seperti tingginya langit dari bumi, demikianlah tingginya jalanKu dari jalanmu dan rancanganKu dari rancanganmu” (Yesaya 55: 8-9). Fikiran kita tidak akan pernah dapat memahami sepenuhnya mengapa Allah mengizinkan ini. Ketika melihat keadaan sekeliling, kita merasa seperti “perahu” kita tenggelam, bahkan ada yang merasa kapal mereka terbalik. Tetapi Kristus terus memanggil kita untuk menetapkan pandangan kita kepadaNya dan memiliki iman (Markus 4:37-41). Dia berkuasa, dan Dia tahu apa yang berlaku di sekitar dan di dalam kita.

Ketika kita memasuki musim adven ini untuk mempersiapkan dan menjangka ketibaan Natal, marilah kita meluangkan waktu untuk merenungkan dua ‘Orang Kudus Teragung’ di Gereja kita, Yusuf dan Maria. Pada Pengkhabaran, Bonda yang Terberkati kita membalas Malaikat Gabriel dengan kata-kata ini yang akan mengubah hidupnya dan dunia selama-lamanya, “Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan; jadilah padaku menurut perkataanmu itu” (Lukas 1:38), mengetahui akibat dan risiko yang akan terjadi. Namun, salah satu perkara pertama yang dia lakukan setelah Kristus dikandung dalam rahimnya, adalah berkongsi kegembiraanNya ketika dia mengunjungi sepupunya Elisabet. Tidak ada ketidakpastian atau ketakutan yang dapat menghilangkan kegembiraan Kristus bagi orang yang mempercayai Allah.

Yusuf, setelah mengetahui Maria telah dipilih oleh Allah untuk mengandung Yang Maha Suci, merasa tidak layak memiliki Maria, alat Allah yang Sempurna dan Suci. Tetapi setelah malaikat itu menampakkan diri kepadanya dalam mimpi, menegaskan kepadanya bahawa dia tidak perlu takut mengambil Maria sebagai isterinya, kerana Maria telah mengandung apa yang ada padanya oleh Roh Kudus (Mat. 1:20). Yusuf dengan rendah hati menerima kehendak Allah dan menyerahkan sepenuhnya kepada rencana Allah untuk menjadi bapa AnakNya di bumi.

Mempersiapkan kelahiran Juruselamat dunia bukanlah perkara biasa. Baik Yusuf dan Maria, dalam kerendahan hati dan kesederhanaan mereka, sangat mirip dengan kita. Mereka menghadapi banyak cabaran dan tidak memahami segala yang berlaku. Tetapi mereka mempercayai, memberikan semua yang mereka miliki, dan menyerah kepada kehendak Allah dalam setiap langkah perjalanan hidup mereka. Walaupun mereka menghadapi banyak rintangan dan pintu tertutup dalam perjalanan hidup, semuanya akhirnya membawa mereka ke tempat yang paling tidak mereka harapkan, tempat paling rendah – sebuah palungan. Di sana, Kristus dilahirkan. Rencana Allah diturunkan kepada Yusuf dan Maria ketika mereka menyerah dan menaruh kepercayaan sepenuhnya kepada Allah.

Ketika kita melihat tantangan, kesulitan, dan kesukaran yang kita hadapi di dunia saat ini, tidak mungkin kita dapat menghadapi semuanya dengan kekuatan kita sendiri. Syukurlah, kita tidak bersendirian! Kristus telah mendesak kita dalam FirmanNya untuk menguatkan hati, kerana Dia telah mengalahkan dunia (Yohanes 16:33).

Tuhan sering membangkitkan orang-orang kudus pada masa-masa yang paling sukar dan mencabar. Mari kita belajar melihat dengan mata iman dan berusaha kepada kekudusan lebih daripada sebelumnya. Mari kita yakin Kristus dekat kepada kita dalam masa yang sukar dan mencabar ini. Marilah kita terus memupuk kehidupan berdoa yang akan membantu kita untuk menatap pandangan kepada Kristus melalui masa-masa ini dan dengan harapan agar Dia dapat membangkitkan kita untuk menjadi orang kudus masa kini.

Pada Adven ini, semoga kita seperti Maria dan Yusuf, memberikan semua yang kita miliki, untuk mempersiapkan kelahiran Kristus di dalam hati kita dengan mempercayai dan menyerahkan semua kepada kehendak Allah. Semoga kerinduan kita kepada Kristus bertambah dan semakin meningkat ketika kita bersiap sedia untuk kelahiranNya. Marilah kita membuka hati kita untuk membolehkan Allah membawa kita dalam perjalanan menuju Natal. Melalui cabaran, kesukaran, dan ketidakpastian, kepastian Siapakah itu Allah, tetap sama. Dia adalah cinta. Dia adalah Immanuel, dekat dengan kita, melalui semuanya.

Selamat menyambut Adven yang diberkati!

Uskup Agung John Wong

This Post Has 0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top